Dikecewakan

"Di kecewakan," katamu. "Sudah sering," lanjutmu kau bilang, "Tapi, satu-satunya alasan aku untuk tetap berteman baik denganya adalah dengan mengingat kebaikannya."
"Terlalu banyak kebaikan yang telah ia sumbangkan dalam perjalanku, " tulismu "Meski tak bisa ku pungkiri. Semua kebaikan itu perlahan-lahan terkikis dan ia mulai menjelma menjadi sosok yang menyebalkan."

Seketika aku tersenyum membaca satu kata terakhir di atas. Engkau memang berpikir demikian terhadapku. Sebab belum menemui alasan terbesarku berubah.

Nantikan sajalah, akhirnya.

Sekian. Aku ingin mengangkat teleponmu dulu. 
Tapi, sudah mati. Meneleponlah kembali! :)

Source : https://cliparts.zone/img/897246.png

Comments

Popular Posts